Sunday, July 20, 2008

benarkah lari pagi?


gue mau merubah pola hidup gue yang cuma dipenuhi dengan jam tidur lebih dari 12 jam sehari. makanya hari minggu kemaren gue bangun pagi untuk lari-lari pagi.

sebenernya yang punya ide untuk lari pagi adalah si gondrong temen komplek gue. alasannya sih buat ngerubah nasib katanya. apalagi kita lagi mau buka usaha bareng, siapa tau aja itu memang jalan menuju sukses.

kebetulan dari sebelumnya gue juga udah niat banget pengen bisa bangun pagi dan solat subuh. syukurlah itu kesampean juga.

kita start lari pagi jam setengah enam, itu juga gara2 gondrong pake acara betelor di toilet. lari pagi, gue niatnya untuk bikin perut gue tambah sixpack. gondrong niatnya biar bisa ngerokok dengan suasana berbeda. tapi tau deh niat dia apaan, kan itu anak suka nggak jelas gitu.

rencana rute lari pagi kita adalah. komplek kita-jalan gempol-jalan mabes hankam-tmii-garuda-balik lagi.


garis putus2 adalah dimana kita 'lari'. dan garis solid adalah dimana kita JALAN KAKI. niatnya kita dari depan komplek sampe Garuda mau lari terus tanpa henti.

dari dalam komplek sampe mau jalan gempol aja kita jalan. terus masuk jalan gempol kita lari 1menit trus berhenti. jalan kaki lagi 5 menit. 1 menit lari. 5 menit jalan kaki lagi. gue kasi tau ya sebenernya yang kebanyakan jalan kaki adalah si gondrong. tinggi badan boleh 185cm tapi sekali lari, langkahnya kecil2. yang ada gue selalu nunggu dia.

dasar gondrong, niat lari paginya nggak jelas gitu, ada warung dia mau belok aja beli rokok. untung gue cegah kalo nggak mau jadi apa masa depan bangsa dengan rokok.

masuk ke jalan mabes hankam kita lari lagi 2 menit. eh ralat bukan kita, karena gondrong lari cuma 1 menit trus sisanya jalan. tepat di pintu 3 tmii gondrong udah niat mau balik lagi aja, nggak kuat katanya. halah lari 300 meter aja belm ada uda mau pulang.

lanjut lagi sampe pintu satu tmii. dengan jalan kaki tentunya. di kepala kita udah nggak kepikiran lagi untuk lari. kalo gue yang gue pikirin adalah makan. gue kudu nemuin tukang jajanan.

bener aja yang gue bilang, niat gondrong untuk lari pagi adalah untuk mendapatkan suasana berbeda untuk sebatang rokok.
'enak juga nih disini ngeliatin cewe2', kata gondrong sambil ngisep rokok. kita nggak jadi nerusin ke garuda dan nggak jadi masuk tmii juga karena terlalu rame. males.

dan untuk gue. pucuk di cinta tukang bubur pun mangkal. gue pesen bubur, langsung gue abisin sebentar. trus gue pesen lagi kupat sayur. hehe enak. apalagi ditemani sprite. kenyang.

kita lanjut lagi. bukan lanjut olahraga. tapi lanjut pulang. bener2 lari pagi yang menyehatkan.

1 comment:

gadis aneh yang tak pernah mudah tuk dipahami said...

tam, ajarin gw gambar kayak lo dong!
nti gw kasih hadiah deh. :P
cuma asal jangan minta ciuman dari idola lo yeee..*plak keplak*