Sunday, August 3, 2008

Ahli


Akhir-akhir ini gue ngerasa adalah orang yang sangat ahli dalam banyak hal. Mulai dari ahli memasak, ahli nyetir, ahli ngorek upil sampai bagian yang tersulit sekalipun. Bahkan termasuk untuk urusan cinta. Taelah.

'Pangkat' ahli tentu nggak bisa didapet dengan sembarangan. Cuma dengan pengalaman n pengorbanan jiwa yang menyeluruh yang bisa dapetin pangkat ahli itu.

Kayak ahli masak. Itu gue dapet karena kemampuan gue yang luar biadab. Dalam dunia hitam per-masak-memasak, gue bergelar Fastest Hand of Mie Goreng. Gelar ini adalah gelar yang sangat prestisius. Membanggakan. Menggemparkan. Menggairahkan, lho?!

Waktu yang dibutuhkan untuk membuat mi goreng yang nikmat pada umumnya membutuhkan waktu antara 6-10 menit. Tapi dengan bakat yang gue miliki, gue cuma perlu 197 detik alias 3 menit 17 detik. Rekor yang saat ini belum ada yang bisa menandingi. Fantastix!! Bahkan Dewa Masak dari Tiongkok juga sampai berdecak kagum atas kemampuan gue ini.

Gelar Fastest Hand of Mie Goreng cuma salah satu dari sekian banyak gelar memasak gue. Diantaranya ada gelar King of Telor Ceplok, Spoon Master, Onion Killer, Mahadewa Rasa, Kekasih Fettucini, Lover of Kitchen Set, dan masih banyak lagi. Ribuan. Berapa lapis? Ribuan. Berapa lapis? Ribuan!

Itu untuk urusan masak. Bagaimana dengan ahli nyetir, ahli ngupil dan ahli2 lainnya? Tentunya nggak bisa gue ceritain semua disini. Tapi nanti bakall (dengan niat yang tulus. L-nya aja sampe 2) gue bikin tulisan khusus soal ‘ahli-ahli’ yang gue miliki.

Tapi untuk ahli cinta, gue coba ceritain disini. Pangkat ahli cinta sama seperti pangkat ahli2 lainnya yang harus didapatin dengan pengorbanan, cucuran air mata, perasan keringat, dan derita tak berkesudahan. (apaan sih maksudnya??).

Ahli cinta yang gue miliki jelas dilandasi oleh pengalaman ber-cinta(tolong bedakan dengan ‘bercinta’). Orang2 pasti menduga2 gue adalah orang yang banyak cewenya. Itu salah sodara2, gue sekarang nggak punya cewe, cariin dong. Yee malah curhat. Goblok!

Keberhasilan tidak akan membuat seseorang menjadi ahli. Hanya kegagalan dan penderitaan yang membuat seseorang menjadi ahli. Intinya gue jadi ahli karena gue sering ditolak. Siiiiaaan deh lu ndi!(ngeles aja kayak bajaj).

Belum lama ini gue membuktikan kemampuan gue. Ahli cinta. Di tempat Dr. Wawan gue kenal dengan seorang cowo namanya Johan(hampir mirip dengan nama sebenarnya). Tampangnya murung, sedih dan sering meringis seperti ngeden karena bokernya keras.

gue berusaha ngobrol2 yang umum2. Kayak, wah gila ya Sandra Dewi foto bugil. Atau wah edun harga sembako naik. Pokoknya yang basi2 gitu. Tiba2 si Johan bilang gini, wah ndi gue lagi sedih ni. Gue sebagai ahli langsung paham, gue ngomong ke dia.

‘nggak usah lo terusin kata2 lo, gue udah tau semua. Lo makan aja pepaya yang banyak, semua pasti lancar!’

‘yakin lo?’ Muka Johan penuh harapan.

‘iya, besokannya bakal lancar boker lo’

‘heh goblok! gue bukan susah boker. Gue sedih diputusin cewe gue!’ kata Johan.

Hehe mantan supir bajaj profesional kudu ngeles. ‘pepaya itu membangkitkan enzim gembiraxlion yang sekaligus merangsang otak kiri kita untuk berpikir ceria. Jadi lo nggak perlu sedih lagi.’ Paten!

Trus Johan cerita kalo dia sayang banget sama cewenya, tapi cewenya nggak mau lagi pacaran sama dia. Johan ngerasa diputusin tanpa sebab. ‘padahal beberapa hari sebelumnya kita baik2 aja loh ndi’.

Johan ngasi liat sms2 detik2 per-putusan cintanya dengan si adek, panggilan sayang si Johan ke cewenya. Kata Johan banyak sms2 dia n telpon2 dia yang nggak di bales sama si adek.

Ah! Johan yang malang. Sebagai ahli gue langsung kasi trik2 jitu supaya si adek jatuh cinta lagi ke si Johan. Gue saranin gini. Lo kirim cah kangkung(makanan kesuakaan si adek) ke rumahnya, pasti dia senyum2 manis trus bilang, oh bang Johan kau idamanku sambil meluk. Kalo nggak lo templokin aja cah kangkung panas itu ke mukanya. Trus berhasil? Melepuh!

Saran gue yang lain. Lo pasang iklan di koran, di Kompas. Jangan di seputar indonesia, media indonesia, majalah trubus, atau koran2 ecek2 sejenisnya. Lo tulis di iklan halaman tengah, ‘adek…bang johan tresno….sms abang dong’. Gue yakin pasti berhasil. Kalo nggak berhasil ya, coba iklanin di tipi, lewat headline news misalnya.

Saran yang lain lagi. Cari cewe baru. Tapi Johan nggak mau, karena memang hatinya nggak bisa berpindah. Gue bilang ke johan, saat ini gue belum ada referensi dukun pelet yang manjur, tapi bakal gue cariin. :D

Banyak saran gue buat si johan. Ahli cinta hehehe! Tapi terakhir gue bilang gini ke dia, ‘kalaupun saat ini belum bisa bersatu, mungkin ini jalannya. Jalan berpisah sementara untuk lo bedua bisa bersatu lagi kayak dulu. Takdir sudah menentukan. Tuhan Maha Mengerti. Banyak cinta sejati yang dilalui dengan perpisahan lebih dulu untuk kemudian bersatu lagi. Seperti cerita ronggeng dukuh paruk, tenggelammnya kapal van der wicjkxt(pokoknya gitulah tulisannya), tarzan x. eh yang terakhir bukan. Jadi yang terbaik dari diri lo dan jadi orang baik. Eh bayarin roti sama teh botol gue dong’.

Gue nggak tau Johan berhasil atau nggak. Dia pasti lagi nunggu2 dengan penuh harap, sama kayak gue yang selalu harap cemas setiap detik detak jantung gue akan dia.


2 comments:

riariaria said...

masak mie cuma 197 detik? mateng beneran ga tuh? hahahaha

gadis aneh yang tak pernah mudah tuk dipahami said...

tahu deh yang ahli perpacaran. :D
*dengan sedikit bumbu nafsu*

--sapa yah yang sms itu waktu itu. hahahahaha..:P