Thursday, October 9, 2008

bakso selundupan


kemaren gue jemput nganterin sepupu gue ke Paviliun Kartika RSPAD untuk meriksain kepalanya yang ga beres. katanya sakit vertigo gitu. menurut penjelasan bebasnya, vertigo adalah sensasi/perasaan berputar yang bisa terjadi kapan aja. jadi bisa tiba2 pusing ga jelas.

btw, cuma periksa2 gitu doang bayar 3 jeti lebih. hah! kalo gue mending jedotin aja ke tembok. pasti ilang. sakit kepalanya? bukan, tapi kewarasannya. malah jadi bloon, keren kan!

abis dari rumah sakit, kita ke sabang cari makan yang hot2. kebetulan hot pot masi buka, jadi kita makan disitu aja. abis milih2 bahan2 yang mau dimakan kita duduk lagi, ngobrol2 sambil nunggu pot-nya panas. tiba2 sepupu gue itu melotot!

gue kaget ngeliat sepupu gue melotot gitu. wah keknya penyakit vertigonya komplikasi sama idiot nih.

sepupu gue: aha!
gue: hoh?
sepupu gue: kita kan ada bakso
gue: what!

aha! ternyata sepupu gue itu bawa bakso di tasnya. katanya itu bakso enak. kebetulan ada panci dengan kuah mendidih, tinggal dimasukin aja. patut dicoba. penyelundupan bakso.

gw ama sepupu gue balik ke mobil ngambil bakso selundupan. trus biar ga ketahuan kita masukin dalam tas.

pas di dalam, bukan hal mudah untuk masukin bakso selundupan ke dalam panci. karena para pelayan ngeliatin kita terus. kebetulan restorannya sedang sepi. dan mereka ngeliatin entah curiga atau memang bersiaga kalau tiba2 pelanggan perlu sesuatu. tapi keknya lebih kearah curiga deh. gimana ga mencurigakan soalnya gue dari tadi senyum2 ga jelas sambil ngawasin pelayan2 itu.

bahan2 makanan yang kita pesen udah dimasukin ke dalam panci. giliran bakso seludupan. setiap sepupu gue mau masukin bakso, pelayannya ngeliat ke meja kita. dan itu bukan satu dua pelayan yang ngeliatin tapi 3-4 pelayan yang sedang nganggur karena tamu sepi.

setiap mau masukin bakso, pelayan ngeliatin. tangan sepupu gue ngumpetin baksonya. trus bikin tampang seolah orang gunung polos yang baik hati. du du du..begitu berkali2. kriminal abis!

mata pelayan2 itu seperti mata elang. menyinari seperti lampu petromak. tapi lampu petromak juga bisa abis minyaknya. disaat mata2 elang itu lengah, sepupu gue dengan cepat masukin bakso2 haram itu. ga cuma bakso, tapi tahu-isi juga dimasukin.

aha! menyenangkan rasanya siap menyantap bakso haram. tapi kok rada kagok juga ya. karena baksonya beda sendiri. bakso selundupan warnanya abu2. sedangkan bakso disitu warnanya putih(bakso ikan) dan merah muda (bakso udang). ga ada yang warna abu2. setiap pelayan lengah baru gue makan bakso selundupan.

tapi emang bakso selundupan itu rasanya LUARBIASA. ENAK PISAN! bahan n bakso2 dari hotpot kalah abis. rasa luarbiasanya bukan karena baksonya yang memang enak tapi gue rasa karena hasil selundupannya itu.

gue jadi kebayang gimana kalo itu dilakuin di restoran lain yang pake masak2 juga tapi bukan yang makan sepuasnya. mungkin bisa dipraktekin juga di shabu tei, shabu-shabu, sanggoo dll deh. lumayan lah hemat gas di rumah.

ah yang kriminal selalu sedap. hahaha :D
ssttt...jangan bilang2 ya... tapi harus ditiru lho. gugagagagagak

1 comment:

gadis aneh yang tak pernah mudah tuk dipahami said...

makanya tam. sering2 atuh biar gas di rumah lo nggak cepet abis. HAHAHAHAAH..:D

*nunggu ditraktir bakso*